Friday

Getting Older

Kamis, 29 Maret 2012 kemaren umur gue nambah jadi 18. Hhhhhhh udah tua ya gue. Dulu waktu masih SD dan ngeliat ABG labil di TV gue pengen banget cepet-cepet berusia 15 tahun keatas biar keliatan kece. Ternyata waktu malah terasa terlalu cepat buat gue ikutin kalo gue udah masuk masa pubertas kaya gini. Gue jadi pengen SD lagi.

Enihaw, gue mungkin bukan tipe-tipe yang exited banget dengan ulang tahun, tapi gue juga ngga bisa bilang kalo gue ngga peduli. Jelas gue peduli. Menurut gue, anak jaman sekarang dengan kehidupan SMA yang normal pasti seneng kalo udah mau ulang taun. Mungkin mereka ngga ngakuin, atau mungkin mereka bilang kalo mereka sama sekali ngga peduli  atau apapun itu. Muna sih menurut gue.

Ya maaf-maaf aja karna menurut gue saat orang berulang tahun, deep down, deep, deeeeeep down way down from the bottom of their heart, mereka pasti mengharapkan kado. Kado ngga harus berbentuk barang. Kado bisa dalam bentuk apapun seperti ucapan selamat ulang tahun, doa, dan dalam bentuk apapun termasuk benda. Mungkin mereka bisa bilang kalo mereka sama sekali ngga ngarepin apapun, tapi pasti kalo dapet kado, dalam bentuk apapun, ngga mungkin mereka ngga seneng.


Itu menurut gue. Ya seengganya pendapat orang beda-beda emang.


Balik ke ulang tahun gue, gue sempet lupa kalo bulan Maret gue ulang taun gara-gara lebih dari 10 orang temen gue ulang taun di bulan itu. Dari keluarga, sahabat, sampe temen-temen yang emang ngga lost contact, cuma buat ketemu udah susah, ulang taun bulan Maret.

Sibuk nyiapin surprise walaupun gue bukan tim sibuknya, bingung ngasih kado apa, gimana caranya beliin kado yang mereka suka dengan budget gue daaaan sebagainya. Hal-hal itu yang bikin gue lupa akhir Maret gue ulang taun sampe hari selasa sebelum gue ulang taun Dincis sama Vanyaw udah nyanyiin hepi bertdei ke gue.


"Gue takut hari kamis lupa jadi mending gue selametin sekarang aja." kata Vanyaw waktu itu.

Ngeselin abis. Tapi gue tau dia bohong hahaha. Sahabat kaya mereka ngga mungkin ngelupain ulang taun gue kecuali mereka ketabrak Mini Cooper, mental sampe pulau Madagasgar dan yang mereka ingat adalah mereka anjing Tasmania.



Kamis tanggal 29 Maret dimulai dengan gagalnya surprise gue dimalam hari karna gue kebangun dan ngeliat mereka dirumah gue. Dincis, SuperBot, sama Jeremy dateng kerumah gue buat midnight surprise. Karna baru bangun, gue juga mikir gue keluar dari astro body gue dan ngeliat mereka dirumah gue.

Ternyata mereka beneran ada dirumah gue sambil bawa lasagna dan big bite dari 7eleven, dengan lilin-lilin kecil diatasnya. Gue mau nangis jujur aja waktu itu cuma berhubung masih ngantuk jadi bakal ribet kalo gue nangis jadi gue tahan.

Sehabis mereka bertiga pulang, gue kembali tidur.

Bangunnya gue dipagi itu disambut dengan banyaknya personal message di BlackBerry Messenger mereka dengan emot big hug, kiss, party, dancing, beer, evil, heart, angry dan macemnya yang bikin gue senyum untuk pertama kalinya dalam setahun saat baru saja membuka mata dipagi hari. Diikuti dengan 19 bbm yang masuk buat ngucapin ulang taun gue pada malam hari. Beberapa juga ngirimin voice note aneh-aneh yang bikin gue susah mingkem karna kebanyakn ketawa pas disekolah.

Hari itu kelas gue lagi ngga ada guru, dan kerjaan anak-anak kelas XII disekolah juga ngga jelas jadi emang banyak mainnya walaupun beberapa kelas masih belajar. Disaat gue lagi mikir, "Apa ngga ada yang ngasih gue surprise lagi? Ngga seru amat". Binals, masuk kekela gue sambil bawa cake harvest, nyanyi hepi bertdei ke gue.


Gue cuma bisa tersenyum dan tertawa.


Oia, Binals itu nama dari perkumpulan gue dan teman-teman gue di SMA gue. Kenapa namanya Binals? Gue sendiri ngga ngerti. Jaman sekarang setiap perkumpulan dengan anggotanya yang punya BlackBerry pasti punya group sendiri, dan group gue ini namanya Binals.

Nothing special about Binals, unless kita udah temenan dari awal kelas X, kita udah bareng-bareng dari berakhirnya Masa Orientasi Siswa di SMA gue. Jadi, mereka sangat-sangat-sangat-sangat berharga buat gue. Panjang juga ceritanya ada anak Binals yang anak pindahan, ada yang pindah ninggalin SMA 47, ada yang tau-tau JB (join bareng).


Mungking kita namain diri kita sendiri binals, karna kelakuan kita kaya begitu juga. Mungkin.



Pas pulang sekolah gue pengen buru-buru pulang gara-gara udah mendung, malah langsung ujan deres. Sial. Mau ngga mau tetep ada disekolah sampe ujan reda. Dan saat ujan reda, dijalan pasti macet banget dan banyak banjir dimana-mana yang berarti bikin gue harus jalan buat pulang. Shitmeeennnn gue lagi mager-magernya. Tapi setelah hujan mulai reda, Vanyaw ngajakin gue kerumah Dincis yang emang deket dari sekolah. Berhubung masih gerimis dan gue udah males disekolah gara-gara kebanyakan orang pacaran, jadi tanpa nge-suspect apa-apa gue ikutin aja.

Sampe dirumah Dincis, SuperBot ngebukain pintu dan bilang kalo saat itu mati lampu. Agak aneh menurut gue karna sekolah ngga mati lampu kenapa disini mati? Bukannya satu aliran listrik? Sebenernya gue ngga mau masuk karna gue ada trauma sama kegelapan di ruangan, cuma SuperBot bilang ngga ada apa-apa dan nyuruh gue masuk.

Dan bener aja loh didalem gelapnya kaya setan gue pengen cepet-cepet mitigasi keluar. Tapi pas gue masuk makin kedalem ruamahnya Dincis, ada satu lampu nyala, suara piano dan gitar, diikuti nyanyi hepi bertday lagi. Diikuti munculnya orang-orang bawah tanah yang ngga tau kenapa tau-tau ada disitu. Ilham muncul dari belakang gue, Fasya dari balik dinding sambil bawa es krim walls double dutch dengan lilin warna-warni diatasnya, dan Rafkur yang gue juga ngga tau dia dari mana jalan kearah gue sambil main gitar.






Ya Allah. Dalam hati gue ngga henti-hentinya bersyukur melihat kasih sayang-Nya yang datang dalam bentuk seperti ini.





Oia ini kado-kado yang gue dapet dari orang-orang yang gue sayang.

Plain cat mask from SuperBot and Dincis, Sketch of me by Jeremy, average canvas and scrap wall from Binals, a stripless book from Vanyaw, Hello Kitty mug and acrylic reeves from Fasya, greek mythologi book from Dincis, Canson paper and blue acrylic maries from Superbot and Mada, huge canvas from Bunda, Bang Iran, and Ka Rani, Lukas brush from Cia.



Sebelum gue ulang taun gue juga udah dikasih kado dari tementemen gue. Baik sekali yaaa :').

Hello kitty night lamp from Superbot and Dincis, glowing butterfly from Vanyaw, Hello Kitty PEZ candy from Fasya.





Apa sebahagia itu gue ulang tahun? Sebahagia itu gue dapet kado? Sepertinya tidak juga. Tapi kalo pertanyaannya beda, gue cuma pengen jawab;

Ya. Sebahagia itu gue punya kalian disekitar gue, sebagai salah satu bentuk dari kasih sayang Allah untuk gue dihari ulang tahun gue.





"I'm in love with your Auras."